Friday, January 21, 2011

Sofea part 7 (LAST EPISOD)

Terlalu banyak memori indah antara aku dan Sofea yang terukir kukuh dalam mindaku.Tak sanggup rasanya untuk aku menghapuskan memori itu dari igatanku kerana memori itulah yang memberikan aku semangat untuk hidup.Untuk aku teruskan perjalananku di atas dunia ini.Untuk aku terus bernafas buat seketika sementara nyawa pinjamanku ini masih dalam jasad.Terasa sudah lama aku duduk di taman.Sudah banyak lipatan memori ku singkap satu-persatu.Walaupun setiap hari aku akan mengenang perkara yang sama,aku tidak pernah jemu.Mengenang bayangan Sofea membuatkan aku tenang.Dia isteriku.Jadi memang layaklah jika aku mengenangkannya walaupun dia sudah tiada.Terlalu singkat masa yang ku lalui bersamanya.Aku masih belum puas untuk bersamanya.Masa terlalu cemburu denganku.Aku mahukan Sofea disisiku.Aku mahu dia bersamaku menanti si kecil yang bakal lahir tidak lama lagi.Tetapi itu hanya mimpi yang hanya tinggalkan kenangan.

"Sofeaaa!!!"

"Fazli,kenapa ni? Kenapa awak menjerit?" dia datang.Memang dia yang selalu datang apabila aku memanggilnya.Aku bukan mahukan dia.Dia bukan Sofea.Dia orang lain.

"Pergi!! Aku bukan panggil kau.Aku nakkan isteri aku.Aku panggil isteri aku.Isteri aku nama Sofea.Bukan kau.Mana isteri aku!! Sofea..Mana Sofea.Fazli nak jumpa Sofea".

"Tolong saya bawa dia ke biliknya,Dia perlukan rehat.Panggilkan doktor Anis.Dia tahu macammana nak handle pesakit ni".Aku tersenyum apabila nama doktor Anis di sebut.Dialah isteriku.Dia lah yang akan datang apabila aku yang memanggilnya.Dialah yang selalu memberikan aku kebahagiaan dan kegembiraan di sini.Tapi dia hanya akan datang menemui ku untuk menyuntikku dengan entah ubat apa hingga aku mengantuk.Mungkin dia sengaja berbuat begitu.Aku jenis yang susah tidur.Tambah lagi selepas Sofea meninggalkan aku.Doktor Anis sayangkan aku.Dia mahukan aku berehat secukupnya.Jadi,dia akan tidurkan aku.Dalam tidurku,aku akan bertemu dengan Sofea.Sofea akan berbicara denganku.Kami akan bergurau bersama.Tiap kali bertemu,pasti ada saja lawak baru yang Sofea akan ceritakan kepadaku.Dan pastinya aku tertawa riang.Sebelum Sofea pergi,dia akan mengucup dahiku dan berjanji akan bertemuku kembali apabila aku memanggilnya.Katanya dia kini jauh dariku.Dia tidak boleh selalu menemuiku.Sebab itu aku sering memanggilnya.Aku tahu dia jauh.Jadi aku akan menjerit sekuat hati untuk memanggilnya.

"Sofea..kenapa sofea tinggalkan Fazli.Fazli rindukan Sofea."Aku menuju ke bilikku.Aku sembamkan mukaku ke bantal dan aku tertidur dalam sedu sedanku.Dan dalam mimpiku.....

-----------------------------------------------------------------

Aku berjalan menuju ke pejabatku.Aku lihat ramai sekali orang awam di sekeliling jalan mengerumuni sesuatu.Aku juga tertarik untuk ke sana.Aku berjalan perlahan sekali.Aneh juga kerana kakiku seperti lemah.Dalam 10 langkah aku berjalan,pasti akan terjatuh.Jalanya rata tetapi aku tetap jatuh.Aku lihat semakin ramai yang mengerumuni kawasan itu,Dari kejauhan aku lihat orang awam menjerit.Ada yang wajahnya ketakutan dan ada juga yang seperti sedih.Langkahku semakin dekat dengan mereka.Perjalanan ku kesana terasa semakin lama.Aku diserkap keanehan yang menebal.Mulut orang sekeliling terbuka dan seorang menjerit tapi suasana sepi lagi sunyi.Tiada satu suara pun yang lahir dari mulut mereka.Aku berasak-asak ke hadapan untuk melihat apa yang mereka saksikan.Dan alangkah terkejutnya aku apabila aku melihat sebuah kereta Honda Jazz berwarna putih terbalik dan melanggar sebuah lori kontena.Aku lihat seorang perempuan yang sarat menggandung tersepit di dalam kereta tersebut.Darah terpercik di mana-mana.Ngeri aku jadinya.Aku merapati kenderaan tersebut.

"SOFEAAAAAAA!!!!!"

"Sabar Fazli..Kak Sofea dah tak ada.Saksi yang melihat kejadian tadi cakap kereta Kak Sofea cuba mengelak kontena tu.Pemandu kontena tu mabuk dan memandu menuju ke arah kereta Kak Sofea" kata kawan sekerja ku.

"Fazli sayang Sofea.Kenapa Sofea tinggalkan Fazli" aku meratap tagis apabila melihat jenazah Sofea terbujur kaku di hadapanku.

"Fazli,tak baik meratap depan jenazah macam ni.Kita semua sayangkan Kak Sofea.Tapi ingat,Allah lebih sayangkan dia.Sebab tu Allah ambil Kak Sofea dari kita supaya sedar betapa berkuasanya Allah.Bila kita kehilangan seseorang itu,barulah kita sedar bahawa kita sayangkannya".

Mak mengunjukkan sebuah kotak berbalut dan sepucuk surat padaku.Aku ambil dan dakap kotak itu.Kata mak,itu pemberian Sofea.Sofea berpesan,jika dia pergi,tolong jagakan aku.Sudah seminggu pemergian Sofea,aku masih tidak dapat menerima kenyataan.Pemberian Sofea juga masih belum ku buka.Setiap malam,aku akan menagis seorang diri.Aku akan menanti kepulangan Sofea di hadapan pintu.Kadangkala aku tertidur di situ.

Sebulan selepas kematian Sofea,barulah aku buka kotak pemberian Sofea.Sepasang baju yang mempunyai darah dan juga dalam kotak itu,Sofea selitkan sepucuk surat dan gambar perkahwinan kami.

Suamiku Mohd Fazli Ahmed,
Sejak pertama kali sofea melihat abang,sofea telah jatuh hati.Sofea tahu abang seorang yang nakal dan keras kepala.Tapi sofea tahu jauh di sudut hati abang,abang adalah seorang yang baik.Setiap kali sofea menatap wajah abang,semakin bertambah rindu dan cinta kepada abang.Namun,Sofea masih tidak berani untuk menyatakan perasaan tersebut pada abang kerana sofea tahu sofea bukan perempuan yang baik dan layak untuk abang.

Sejak dari mula lagi,sofea dapat lihat kelainan dan keistimewaan abang berbandingkan dengan lelaki lain.Perwatakan abang yang nakal dan degil menyebabkan sofea ingin mendekati abang.Kerana sofea tahu sofea boleh jadikan abang yang terbaik dan boleh berubah.Wajah abang yang menawan membuatkan sofea di lambung rindu yang berpanjangan,jika tidak dapat melihat wajah abang walaupun sehari.Hari-hari sofea terasa sunyi jika tidak dapat melihat sofea.Waktu sofea di universiti dulu,Sofea hampir hilang kekuatan untuk belajar kerana terlalu rindukan abang tapi sofea cuba kuatkan hati untuk belajar.Sofea masih ingat janji kita tentang mengejar cita-cita barulah kita bercinta.

Syukur setelah sofea berterus-terang pada mak dan abang sanggup terima sofea sebagai isteri yang sah,sofea rasa sofealah perempuan yang paling bahagia di dunia ini kerana di beri kesempatan oleh Allah menyayangi dan memiliku abang walaupun sekejap.Kalau sofea hendak tunggu keputusan abang la,sampai bila kita tidak akan berkahwin.Biar la sofea bertindak dahulu kerana sofea tahu,hanya sofea sahaja untuk hati abang.

Sayang Cahaya Hatiku,
Maafkan segala kesilapan sofea selama ini.Sofea tahu sofea banyak melakukan kesilapan.Sofea bukanlah isteri yang sempurna untuk abang.Sofea masih tidak layak untuk menjadi kekasih yang sempurna buat abang.Tapi ketahuilah wahai cahaya hatiku,abanglah lelaki pertama dan terakhir yang pernah sofea sayangi dan cintai dalam hidup ini.Sofea bahagia sangat dapat hidup dengan abang.

Jika abang perlukan teman pendamping,Abang carilah perempuan yang bernama Anis.Dia juga dahagakan kasih sayang dari seorang kaum adam.Sofea yakin dia perempuan yang baik untuk abang.Semoga abang dapat meneruskan hidup dengan baik selepas pemergian sofea.Sofea sayangkan abang dari awal sehingga ke akhir hidup sofea.Doakan kesejahteraan Sofea.Selamat ulangtahun perkahwinan kita yang kedua.Selamat hari lahir yang ke-25.Semoga dimurah rezeki dan dipanjangkan umur supaya dapat beribadat kepada allah.Dan sofea tidak lupa,baju yang di dalam kotak itu adalah di mana pertemuan kita dan abang telah menjadi wira untuk selamatkan sofea,disitulah bermulanya hubungan kita abang.

Air mataku merembes keluar setiap kali membaca pesanan terakhir dari isteriku.Ku usap dadaku.Sofea mengalami kemalangan jalan raya yang telah meragut nyawanya dan anak kami yang bakal lahir tidak lama lagi.Dia yang ketika itu dalam perjalanan pulang dari tempat kerjanya dan telah dilanggar oleh sebuah lori kontena yang melanggar kereta sofea dari arah bertentangan dipercayai dipandu oleh pemamndu yang mabuk.Masih ku ingat semasa kereta sofea dibersihkan,ada sebuah kotak yang berisi kek yang telah kemek.Hari kematian sofea bersamaan dengan hari lahirku juga ulangtahun perkahwinan kami yang kedua.Terasa duniaku gelap seketika apabila mengenangkan nasibku.

Semenjak kematian sofea,hidupku terasa kosong.Makan pakai tidakku endahkan.Setiap hari aku akan pergi ke kubur sofea untuk membacakan surah yassin.Kadangkala aku akan bercakap seorang diri di pusara sofea.Pakaianku tidak terurus.Mak risau melihat keadaanku yang semakin teruk.Aku menagis dan tertawa seorang diri.Malah kadang-kala aku mejerit nama sofea serta suaranya yang memanggil-manggilku.

Suatu hari,aku meminta mak supaya membawaku ke Rumah Idaman Hati.Aku ingin mencari perempuan yang bernama Anis yang Sofea nyatakan dalam suratnya.Aku ingin mengenali Anis dan mengetahui apa yang Sofea pernah katakan.Mak agak sangsi dengan permintaan ku namun mak tetap bersetuju denganku.

Tenyata Rumah Idaman Hati memang menyeronokkan.Di situ,aku dapati pelbagai jenis manusia.Yang tertawa,bercakap dan menangis seorang diri.Yang duduk berjauhan pun ada.Aku sudah jatuh hati dengan Rumah Idaman Hati.Aku minta mak agar aku dapat tinggal di situ.Alasanku agar aku dapat mengenali Anis dengan lebih dekat.Sebenarnya Anis ialah rakan sekerja Sofea yang juga seorang doktor di situ.Apabila aku melihat doktor anis,ku temui sebuah ketenagan sama seperti aku melihat Sofea.Sebab itu aku menganggap doktor Anis sebagai Isteriku.Setiap hari aku akan cuba mendekati doktor Anis.Namun,bukan mudah untuk aku berbuat demikian.Kerana doktor Anis sering sibuk dengan kerjanya.Doktor Anis hanya akan bertemuku apabila aku menjerit-jerit memanggil Sofea.

Setiap hujung minggu,mak akan datang melawatku dan setiap kali itu juga mak akan mengajakku pulang ke rumah.Aku tidak mahu pulang.Jika aku pulang,aku tidak akan dapat melihat doktor Anis.Keadaan dirumah akan membuatkan aku terkenangkan Sofea.Jika aku di Rumah Idaman Hati ini,ada doktor Anis yang akan "membawaku" bertemu dengan Sofea bila aku merindukannya.

Ya Allah,andai masaku telah tiba,ambilah nyawaku dalam iman yang sempurna.Jauhkanlah aku dari kehinaan tatkala menghadapi kematianku.Jauhkanlah aku dari azabMu Ya Arhamarrahimin.Sesungguhnya hanya padaMu aku meminta dan memohon pertolongan."

Ku panjatkan doaku sedalam-dalamnya.Hatiku terasa sayu sekali.Aku terasa seperti masaku di dunia ini semakin hampir ke penghujungnya.Terasa seperti bayangan Sofea memanggil-manggilku untuk bersamanya.Aku terasa seperti hidupku tawa dan semangatnya semakin sinar.Aku berjalan di taman sambil memegang baju berdarah kepunyaan sofea.Aku ingin mengambil angin pagi yang segar buat kali terakhirnya di sini.Doktor Anis mendekatiku.Memberi salam dan bertanya khabarku.

"Doktor,boleh tahu tak kenapa Sofea suruh saya kenal dengan doktor?" sudah lama soalan itu bergayut di fikiranku namun baru kali ini aku berkesempatan untuk bertanyakannya.Doktor Anis hanya tersenyum.Mirip sekali seperti Sofea.Ahhh..rindunya aku kepada sofea."Sebenarnya saya sudah kahwin"aku mengerutkan dahi.Rasa cemburu dan marah terasa membakar.Kenapa aku marah.Sabar Fazli.

"Tapi suami saya dah meninggal.Dia kemalangan semasa ingin membelikan saya hadiah sempena ulangtahun perkahwinan kami.Mulanya saya tidak dapat menerima pemergiannya,saya hampir gila.Saya pernah cuba untuk membunuh diri.Saya rasa hidup saya tidak bermakna lagi tanpa suami saya.Saya juga pernah dirawat di sini beberapa bulan kerana keadaan saya yang teruk.Saya marahkan orang sekeliling saya.Saya suka menyalahkan takdir dan menyalahkan diri saya.Kalau Fazli perasan tangan saya banyak parut.Saya sakitkan diri saya sendiri.Saya pernah potong nadi saya sampai saya pengsan.Saya pernah memakan ubat sampai tidak sedarkan diri.Tapi Allah sayangkan saya.Dia memeberi kesempatan saya untuk hidup.Kalau saya mati masa saya bunuh diri tu,tak tahulah.Tak mampu rasanya saya nak jawab persoalan di dalam kubur nanti.Setelah beberapa lama,barulah saya boleh terima hakikat.Sebenarnya Allah lebih sayangkan suami saya".

Astaghfirullah.Aku terdiam.Rupanya doktor Anis juga sama seperti aku.Kehilangan insan yang tersayang.Cerita doktor Anis menyelinap ke dalam hatiku.Sesungguhnya,baru sedikit dugaan yang aku tempuhi dalam hidup ini.Aku bangun dari tempat dudukku.Kepalaku terasa sakit yang amat sangat.Seperti mahu pecah kepalaku apabila kesakitan itu datang.Menjalar sehingga seluruh urat sarafku.Badanku lemah dan aku terjatuh di hadapan Doktor Anis.Darah yang mengalir di hidungku membasahi baju pemberian sofea.Aku digendongkan oleh pekerja di situ.Aku dibawa ke hospital.Ku lihat wajah mak,ayah,doktor Anis dan para petugas hospital.Wajah Sofea juga ku lihat ada.Sofea tersenyum kepadaku sama seperti bermulanya kenangan aku bersamanya dulu.

"Emak,ayah ,ampunkan segala dosa Fazli.Doktor Anis tolong jaga mak ayah saya baik-baik.Pesanku sebelum aku di bawa ke ICU.

Kini,aku bertarung dengan kesakitan.Dalam kesakitan yang ku tanggung,aku lihat Sofea berada di sisiku memberikan semangat agar aku cekal.Aku cuba senyum padanya dan ku hembuskan nafasku kuat-kuat.Pandanganku semakin gelap.Suara di sekelilingku semakin perlahan dan menjauh.Aku semakin lemah.Sakit yang datang kali ini tak mampu aku ungkap.Amat sangat sakitnya.Ya Allah...Asyhaduallailahaillallah...nafas terakhirku hirup.Dan aku telah pergi...aku menghadapi barah otak yang kritikal...Akhirnya dapat jua aku bertemu Sofea di pintu syurga......


(ASSALAMUALAIKUM BUAT PARA PEMBACA YANG SUDI MELUANGKAN WAKTU DAN SABAR MENUNGGU SETIAP EPISOD SOFEA INI.SAYA BEHARAP ANDA TERHIBUR DAN MEMAHAMI APA YANG HENDAK SAYA CUBA SAMPAIKAN.INI PERCUBAAN SAYA YANG KALI PERTAMA.MAAFKAN SAYA ANDAI ADA TERSILAP BAHASA DALAM KISAH INI.SETIAP KOMEN ANDA BERIKAN AKAN SAYA GUNAKAN UNTUK MEMPERBAIKI MUTU PENULISAN SAYA PADA MASA AKAN DATANG.TERIMA KASIH)

Wednesday, January 19, 2011

Sofea part 6


Sofea akan melanjutkan pelajaran dalam bidang psikologi.Memang itulah minatnya dari aku kenali dia lagi.Dia awal-awal sudah maklumkan padaku tentang minatnya itu.Dan aku tidak pula pernah membantah.Dia punya hak untuk berbuat apa saja dan aku sentiasa menghormati haknya.Pertemuan akhirku dengan Sofea sebelum dia mendaftarkan diri di universiti masih kuingat.Sempat lagi dia berlawak denganku.Tapi aku percaya dia hanya sekadar bergurau.

"Sofea dah nak pergi.Sofea harap fazli belajar pandai-pandai dan berubah menjadi budak yang matang ye.Jangan jadi macam Sofea,Sofea ni tak pandai.Setakat belajar psikologi je.Last-last nnti kerja kat hospital mental.Yela,nak faham perangai manusia ni,kena cari yang ada masalah.Baru ada kepelbagaian.Kalau setakat kaji orang yang normal,tak seronoklah.Kaji orang gila baru best."

"Hahahaha.."kadangkala kata-kata Sofea merapu.Seperti orang yang tidak berfikir.Namun apabila difikir balik,memang ada benarnya pendapatnya.

"Fazli dengar tak apa yang Sofea cakap ni.Sofea nak kerja kat hospital sakit jiwa.Fazli bagi tak?"

"Tanya orang pulak.Sofea yang nak kerja kenapa tanya orang pulak.Ikut suka Sofea la.Orang tak halang dan takkan halang,"aku menjawab jujur.

"Sofea nak kenal dengan manusia-manusia yang ada masalah dalam hidup mereka.Sofea nak tahu apa sebab mereka masuk hospital sakit jiwa.Sofea nak tahu apa yang mereka selalu nampak sampai mereka selalu menjerit dan kadang-kadang menagis tak tentu hala.Sebab apa yang Sofea tahu,bukan semua orang gila ni tak pandai.Ada yang ada ijazah lagi.Orang pandai la senang cakap.Cuma mereka ni selalunya jadi gila sebab tekanan".

"Sofea ni cakap macam pernah je jadi gila.Kalau orang ni jadi gila,boleh la Sofea rawat.Boleh kan.."aku mengujinya.

"Fazli ni..sampai bila nak bahasakan diri 'ORANG'.Dah lama kita kenal.Dulu masa mula-mula kita jumpa,boleh la nak bahasakan diri 'orang'.Sekarang dah setahun lebih kita kawan,takkan tak kenal Sofea lagi kot.Cubalah bahasakan diri tu sayang ke.Sejuk hati Sofea ni".

"Hmmm...tak mau"

"Tengok tu.Degil.Macam mana nak cium bau syurga kalau derhaka cakap isteri" Sofea menekankan suaranya apabila menyebut perkataan isteri.

"Cik Nurul Sofea..sejak bila awak jadi isteri saya.Cuba terangkan sikit".

"Hehehehe.Silap..Maksud Sofea bakal isteri.Tengoklah dalam masa 5 tahun lagi.Fazli mesti kena taat pada Sofea tau".

"Perasannya mak cik sorang ni.Sapa nak ikut cakap dia.Belum kahwin dah nak paksa-paksa.Macam mana kalau dah kawin nanti.Mesti Sofea jadi 'Queen Control'.Tak nak la kahwin dengan Sofea" aku sengaja menjual mahal dengan keadaan aku yang malu.

"Sapa kata Sofea nak kahwin dengan Fazli.Hahahaha.Sofea cakap kat itik dalam tasik tu.Fazli yang perasan..Weeeekkk" Sofea menudingkan jarinya ke arah itik yang berenang di tasik hadapan kami.Aku tahu dia sengaja berkata begitu kerana ingin mengalihkan kata-katanya tadi.

"Ooooo..cakap dengan itik rupanya.Tak pea.Sofea pergilah kahwin dengan itik tu.Kalau Sofea tak kahwin dengan itik tu,siap Sofea.Orang tunggu je jemputan kahwin Sofea dengan itik tu 5 tahun lagi"

"Fazli ni..tak boleh nak melawak langsung.Ni last kita jumpa.Nanti Sofea nak pergi jauh tau.Dah tak boleh jumpa Fazli lagi".

"Ok..bye.."

"Sampai hati Fazli.Cakap la elok-elok".Sofea menarik muka masam.

"Yela..Selamat tinggal wahai puteri ku sayang.Belajar pandai-pandai.Kalau dah jumpa dengan itik yang sesuai,bolehlah kenalkan dengan Fazli".

"Apa Fazli cakap tadi.Sofea salah dengar ke Fazli cakap?".

"Fazli cakap belajar pandai-pandai.Dengar tak?" aku seakan menjerit.

"Macam tu la sayang Sofea"

Kata-kata akhir Sofea menusuk ke kalbuku.Alangkah indahnya kata-kata itu andai memang tulus dari hatinya.Buat masa ini aku masih tidak mampu untuk meneka adakah benar apa yang lahir dari bibir Sofea itu juga lahir dari dasar hatinya.


Sofea mendapat ijazahnya setelah bertahun-tahun berhempas-pulas menuntut ilmu.Aku juga sama.Kami semakin sibuk dalam mengejar cita-cita masing-masing.

"Mak cik,saya sebenarnya dah lama pendam perasaan ni.Dah lama saya sukakan anak mak cik.Saya tak tahu bila saya mula sayangkan dia,tapi yang jelas saya perlukan dia dalam hidup saya.Saya hendak Fazli menjadi pendamping dalam hidup saya.Saya nak jadikan Fazli sebagai suami saya,"Aku kenal suara itu.Petang itu aku sakit kepala.Jadi aku hanya berehat di dalam bilik sahaja."Mak cik tak tahu nak cakap apa Sofea.Sofea tak bagi tahu Fazli ke pasal ni.Mak cik tak berani nak buat keputusan sebab yang nak kahwinnya kamu berdua.Bukan mak cik nak".

"Sebenarnya saya tak ada cakap apa pun pada Fazli.Saya takut dia salah anggap dan menolak saya.Jadi saya beranikan diri untuk terus beritahu mak cik"."Macam nilah.Nanti mak cik bincang dengan Fazli.Nanti kalau dia setuju,Fazli bawaklah mak cik dan pakcik dan rombongan datang.Jangan risau,Makcik pasti,Fazli akan setuju.Mak cik kenal anak mak cik," kata-kata mak membuatkan aku terkejut.Mak seperti terlalu yakin akan keputusan yang masih belum ku buat.Memanglah sudah lama aku mengharapkan detik ini akan tiba,namun aku mesti mengetahui adakah Sofea benar-benar untukku.

Setelah Sofea pulang,terus mak bertanya perihal permintaan Sofea.Aku tidak menjawab ya atau tidak.Cuma aku minta tempoh seminggu untuk memberikan keputusan yang pasti.Malamnya,aku mendirikan solat sunat Istikharah.Aku meminta petunjuk dari maha pencipta serta seluruh alam.Yang mencipta rasa sayang serta cinta.Aku tumpukan segala perhatianku dalam solat.Aku mahu petunjuk sebenar agar aku tak salah dalam memilih pendamping masa depanku.Aku timbang semua kebaikan dan keburukan Sofea.Keberanian Sofea untuk bertemu dengan mak membuatkan aku kagum.Tak pernah sekalipun dia menyatakan perasaannya secara terus-terang.Tetapi sekali dia bertindak,terus bertemu dengan makku.Memang dia seorang perempuan yang berani.

Majlis perkahwinan kami diadakan dengan meriah.Pelajar tingkatan lima Sekolah Menengah Jelapang Jaya kami jemput.Aku sempat bertemu dengan Ustazah Sabariah dan dia mengucapkan tahniah.Sempat juga dia berpesan agar pandai-pandailah aku menjaga kerukunan rumahtangga yang dibina.Hari-hari selepas perkahwinan kami diwarnai dengan cahaya kasih sayang.Ternyata memang Sofea menjadi kekasihku yang paling sempurna.Dia terlalu baik denganku.Walaupun dia sibuk bekerja dan keletihan,senyumannya tak pernah lekang dari mataku.

Sofea bekerja di Rumah Idaman Hati.Rumah Idaman Hati ialah sebuah tempat untuk pesakit yang mengalami masalah mental.Sofea bekerja sebagai doktor yang menguruskan pesakit-pesakit di situ.Itulah impian Sofea sejak awal aku kenali dirinya.Manakala aku pula bekerja sebagai arkitek di sebuah syarikat di ibu kota.Kini,dia telah berjaya mencapai impiannya dan aku juga sudah mencapai impianku untuk menikahinya..


!!AKAN BERSAMBUNG!!





Sofea part 5

Setahun telah berlalu,kini kami masing-masing bersiap sedia untuk menghadapi peperiksaan SPM yang akan berlangsung tidak lama lagi.Dalam tempoh itu,aku banyak berubah dari segi sikap aku kerana Sofea mengajar aku supaya berdisiplin.Aku gembira dan bahagia dengan Sofea.Suatu hari,aku dipanggil oleh Ustazah Sabariah.Aku ditanya tentang Sofea.Lebih tepat lagi tentang keakraban aku dengan Sofea.Aku takut.Aku tidak biasa dengan ustazah Sabariah.Walaupun dia guru kaunseling dan intonasi yang baru,bicaranya denganku tidaklah setegas mana,tapi aku tidak nafikan ketakutan dan malu menyelubungiku.Takut kerana tidak pernah berjumpa dan berbicara dengan guru kaunseling ini.Malu kerana aku dipanggil atas sebab keakraban aku dengan Sofea.Ustazah Sabariah memberitahuku bahawa dalam kondisi aku sebagai pelajar,harusnya perhatianku mestilah 110% kepada pelajaran dan bukannya pada cinta.Ustazah Sabariah mengigatkan aku Sofea akan menghadapi SPM tidak lama lagi.Peperiksaan SPM akan mencorakkan masa depannya.Juga aku yang akan menghadapi SPM.Ustazah SAbariah tidak lupa mengigatkan aku tentang batas-batas pergaulan dalam islam.Mulanya aku terasa marah juga apabila Ustazah Sabariah memanggilku hanya kerana ingin mengigatkan aku tentang itu.Aku bukan perkara yang tidak senonoh dengan Sofea.Hanya sekadar selalu berjumpa dan berbicara soal kehidupan masing-masing.Aku sama sekali tidak pernah berterus-terang tentang perasaanku terhadapanya.Kami cuma akrab sekadar kawan walaupun hatiku terselimut sekelumit rasa sayang yang mula bertapak.Salahkah andai aku sayangkan dirinya.Seingatku,aku tidak pernah melakukan perkara-perkara yang dilarang dalam islam.Sofea juga sama.Dia jelas-jelas menghormatiku.Tapi aku sedar,perbuatan ku menimbulkan fitnah.Aku dan Sofea yang menyebabkan fitnah itu.Banyak mata yang memandang perbuatan kami.Setelah aku muhasabah diri,barulah aku sedar sebenarnya ALLAH sayangkan aku.Lantas diilhamkanNYA ustazah Sabariah untuk menasihatiku.Terima Kasih Ustazah Sabariah kerana menasihatiku.

Sebenarnya Sofea juga dipanggil oleh Ustazah Suraya.Dia diingatkan tentang jawatannya sebagai penolong pengawas sekolah yang akan menjadi contoh kepada pelajar-pelajar lain.Jika dia tidak tunjukkan disiplin serta perangai yang baik,maka tidak hairan jika pelajar lain juga akan turut sama melakukan kesalahan yang sama.Setelah kejadian itu,aku semakin menyibukkan diriku dengan buku-buku bagi menghadapi peperiksaan SPM.Juga aku berpesan kepada Sofea yang aku hanya akan berbicara dengannya apabila ada perkara penting sahaja.Sofea juga kuingatkan agar memberi perhatian kepada pelajaran.Biarlah kami sama-sama mengejar cita-cita dahulu sebelum cinta.Masih segar dalam ingatanku kata-kata ustazah Sabariah yang aku rasakan amat dalam maksudnya.

"Andai benar Sofea diciptakan untuk awak,dia pasti tidak akan kemana.Percayalah,takdir awak telah ditulis olehNYA dan apabila tiba masanya awak akan bersatu dengan Sofea,pasti awak akan bersatu juga seperti Nabi Adam dan Hawa,Nabi Yusuf dan Zulaikha dan sepertimana Nabi Muhammad SAW dengan Siti Khadijah.Hanya takdir dan masa yang akan menentukan segalanya.Sabarlah.Buat masa ini ustazah hendak awak belajar.Bukan masanya lagi awak fikirkan soal itu.Jika awak gagal dalam pertarungan untuk mencari ilmu,pastinya awak akan kecewakan hati orang-orang yang sayangkan awak khususnya keluarga awak yang dah habiskan beberapa banyak wang untuk sekolahkan awak.Awak juga akan menyesal kerana masa serta umur awak dihabiskan dengan perkara yang sia-sia.Awak pelajar bijak.Sekarang ustazah berpesan dengan kebenaran dan kesabaran agar awak dapat fikirkan dengan sebaiknya tentang kepentingan masa dan alangkah ruginya andai masa awak di habiskan dengan perkara yang sia-sia.Tidak salah awak hendak sayangkan seseorang,tetapi jangan lah kerana itu,awak melakukan perkara yang merugikan."

"pada ketika awak serahkan cinta,cinta yang agung hanyalah cinta kepada pencipta,iaitu cinta yang pasti dan abadi.Tetapi sebagai manusia biasa yang dianugerahkan perasaan dan naluri,ustazah tahu,kita tetap akan mengharap kasih dan cinta sesama hambaNYA".Ustazah mengusap-usap belakangku.Aku terasa roh persaudaraan lahir dalam sentuhan itu.Terasa air mataku panas mengalir di pipi.Memang tidak dapat dinafikan kata-kata ustazah.Biar masa dan takdir yang menentukannya.Biar bagaimana aku sayangkan Sofea,andai bukan takdirku denganya,aku tidak mampu berbuat apa-apa.

Setelah kami saling tidak bertegur-sapa,barulah aku sedar aku memang menyayangi Sofea.Ternyata sukar untuk aku menumpukan perhatian kepada pelajaranku sepenuhnya.Aku sering terfikirkan Sofea.Tapi,aku cepat-cepat hapuskan ingatan itu.Aku mahu sukses dalam pelajaranku.Aku tidak mahu kerana cinta,aku terkandas dalam pelajaran.Tidak sanggup rasanya aku menatap wajah ibu dan ayah andainya perkara itu berlaku.Aku sayangkan Sofea tapi aku juga sayangkan ibu dan ayah yang menjaga aku sejak kecil.Biarlah cintaku juga berjaya apabila cita-citaku telah tercapai.Hidup dalam abad ini perlukan wang.Bukan aku mata duitan tapi aku juga tidak mahu masa depanku kelam dan susah kerana kegagalanku dalam pelajaran hari ini.

Beberapa bulan aku tidak bertemu dengan Sofea secara enpat mata.Kami bertemu kembali setelah kami masing-masing telah selesai menjalani peperiksaan SPM.Itupun aku berjumpa bersama dengan ibu yang menemani aku.Semoga kami di jauhkan dari api fitnah yang sentiasa akan membakar andai ada bibir yang membawa cerita.Semoga dengan kehadiran ibu,aku serta Sofea dapat menjaga percakapanku.

Keputusan Sofea ternyata cemerlang.Dia memang pelajar yang pintar.Semasa aku melanjutkan di sebuah universiti tempatan,Sofea telah pun tiada.Dia akan melanjutkan pelajaran di Universiti Selatan.Manakala aku pula di Utara.Hubungan aku dengan Sofea tetap seperti dulu.Tidak pula lahir sengketa antara kami.Aku masih lagi memendam perasaan ku.Biarlah aku tunggu waktu yang tepat untuk kuluahkan segalanya.Sofea juga tidak pernah menyatakan perasaan sebenar kepadaku.Cuma kadangkala dia terlepas cakap namun cepat dia mengalih topik dengan gurauannya.Itulah perangainya yang menambat hatiku.


!AKAN BERSAMBUNG!

Tuesday, January 18, 2011

Sofea part 4

"fazli tanya kenapa ayah bagi nama Sofea la".Sengaja aku tegaskan kata-kataku.Aku tidak mahu lemas dalam mainan kata-katanya yang manis dan senyumannya yang menggoda.'Yela.Maksud Sofea adalah kekasih yang sempurna.Nama Sofea ni ayah pilih supaya Sofea menjadi insan yang punya hati dan perasaan yang baik kepada semua orang.Supaya Sofea menjadi kekasih yang sempurna bukan hanya kepada lelaki yang Sofea cintai tetapi juga kepada Allah yang mencipta Sofea.Juga kepada keluarga yang sentiasa menyayangi Sofea.Semoga Sofea akan bertemu dengan cinta hati yang boleh menjadi pendamping sepanjang hidup Sofea yang dah tak lama ni"."Pandainya dia bercakap.Macam nak bersyarah" Aku terpaku mendengar kata-katanya yang matang.Memang layak untuk menjadi seorang kekasih yang sempurna."Fazli,Sofea hendak pergi ke bilik guru sekarang,Fazli hendak pergi ke mana lepas ni?"."Fazli mungkin balik ke kelas lepas ni,terima kasih kerana belanja fazli makan hari ini"."Sama-sama fazli,lagi pun tidak seberapa la sangat makanan ni kalau hendak di bandingkan dengan pertolongan fazli".Aku hanya tersenyum ke arah Sofea dengan kata-katanya.

"Fazli,jangan lupa soalan Sofea tadi tau" lalu dia terus pergi.Aku di tinggalkan dengan pelbagai persoalan tanpa jawapan.Sofea memang suka membiarkan aku dalam keadaan tanda tanya.Setelah beberapa lama kami berkawan,barulah aku memanggilnya (buah hati).Aku tidak biasa dengan panggilan itu.Aku tidak mempunyai kekasih sebelum ini.Jadi panggilan itu memang jarang sekali aku gunakan.Selama perkenalan aku dengan Sofea,aku dapat rasakan sebuah kebahagiaan yang indah sekali.Namun tidak pernah sekali pun aku nyatakan padanya tentang perasaanku.Aku sekadar baik dengannya dan berbicara hanya tentang perkara-perkara biasa sahaja.Aku tidak pernah rasa dihargai.Setiap hari,dia akan memberikan aku cokelat kit kat.Dia akan datang awal dan meletakkan kit kat di bawah meja aku.Aku ceritakan perihal kit kat itu kepada Sofea dan ternyata dia hanya ketawa kepada aku.Dia katakan bahawa kit kat itu datangnya dari seorang puteri yang inginkan aku.Setelah dia merapu barulah dia menceritakan bahawa dia yang meletakkan kit kat tersebut di dalam meja aku.Sofea memang suka mempermainkan aku.Apabila aku serius,dia akan bergurau lantas membuatkan aku tertawa.Tapi,apabila dia serius membincangkan sesuatu hal,aku sendiri tidak berani berkata apa-apa.Memang layaklah Sofea di lantik sebagai pengawas.Pernah aku membandingkan diriku dengan dia bahawa sikap dia tegas dan berdisiplin tetapi aku suka membuat perangai di dalam sekolah.Aku tidak layak untuk berdamping dengannya,Sofea sekadar senyum.Lantas dia tegaskan padaku semua perkara itu tidak penting.Katanya dia sanggup letakkan jawatannya sebagai pengawas jika dengan cara itu aku akan sudi berkawan dengannya.Aku cabar dia.Namun dia sebenarnya tidak berani melakukan semua itu.Katanya dia hanya akan lakukannya andai aku sanggup mengaku di hadapan perhimpunan bahawa akulah kekasihnya.GILA!!.Takkan aku lakukan perkara sebodoh itu.

Tiap kali aku teringat kejadian itu,pasti bibirku menguntum senyum.Sofea.Aku terlalu rindukanmu.

Pernah aku fikirkan semua perasaan ini hanya sementara.Semuanya hanya dorongan nafsu remaja.Sekadar mainan hati yang hanya ingin mencuba.Seperti yang aku sering dengar.Semasa usia remaja,semuanya nampak indah.Darah muda yang inginkan kelainan.Mohon aku di jauhkan dar anasir-anasir sedemikian rupa.Juga aku memohon agar perasaanku kepada Sofea adalah benar dan bukan hanya mainan!!.

!AKAN BERSAMBUNG!

Sofea part 3

Rakan-rakan ku menjerit ketakutan kerana bimbang dengan keadaan aku.Aku tidak sedarkan diri hanya terdengar suara rakan ku meminta pertolongan daripada anggota polis.Akhirnya pendengaran aku pun sunyi sepi daripada kekecohan yang berlaku.

Aku membuka mata dengan perlahan-lahan tetapi pengelihatan aku samar-samar dan apa yang aku nampak dari persekitaran aku adalah keputihan sahaja.Pengelihatan aku semakin jelas dan aku terdengar orang memanggil nama aku."Fazli..Fazli bangun..syukur Fazli sudah sedarkan diri".Aku memandang ke arah sekeliling aku dan aku telihat Sofea,Ibubapa Sofea,rakan-rakan aku,anggota polis dan Ibubapa aku.Aku tersenyum dengan kehadiran mereka semua."Fazli..pakcik mintak maaf kerana menuduh dan memukul fazli tanpa menunggu bukti dulu..maafkan pakcik yea nak" kata Ayah Sofea kepada aku dan memberikan kepada aku sebungkus balutan hadiah."Tidak mengapalah pakcik,benda yang lepas tu biarkan la..benda da terjadi pakcik..saya maafkan pakcik dan tidak menyimpan sebarang dendam" sambung aku.Sofea hanya tersenyum sipu mendengar perbualan aku."Fazli..kamu di bebaskan dan kami telah menangkap 3 orang suspek utama dalam kes ini" kata pegawai polis itu."Syukur alhamdulillah kepada Allah aku di bebaskan" bisik hati aku.Mak aku memeluk aku erat bersama ayah aku "Fazli..syukur..syukur pada Allah..Kamu membanggakan emak dan ayah fazli" kata emak kepada ku.

Seminggu aku ponteng sekolah,doktor suruh aku banyak berehat kerana aku mengalami hentakkan di kepala yang kuat beberapa kali.Dalam tempoh seminggu aku lepak di rumah.Ya Allah,bosan yang teramat sangat duduk di rumah hanya tuhan je yang tahu.Pada pagi hari isnin bermula la sesi persekolahan aku setelah bercuti panjang daripada sakit.Seperti biasa aku masuk ke sekolah lambat la memang tak berubah dari dulu,aku kan budak nakal selalu buat hal kat sekolah.Tiba-tiba aku terkejut melihat Sofea yang menjaga pintu pagar sekolah.Sofea tersenyum lebar melihat aku,"Assalamualaikum encik fazli,lambat datang sekolah ye..saya ingat awak sudah berubah" kata Sofea."Waalaikumusalam,hahahaha..jangan la marah cik Sofia,saya tak sedar jam loceng berbunyi tadi..maklum la cuti panjang" kata aku dengan bersahaja.Sofea hanya menggelengkan kepala dia dan tersenyum kepada aku."Haaa..cepat la masuk hero ku" puji Sofea.Bergetar kencang jantung aku mendengar puji Sofea.Memang Sofea cantik gadisnya kerana mak Sofea adalah orang korea yang memasuki Islam.Kacukan lah katakan,muka pun sudah macam orang korea tetapi sikapnya yang tegas buat aku meluat dengannya.Aku malu sangat waktu itu sebab aku sebelum ni mana penah bercakap mesra dengan Sofea.Selalu kami hanya bergaduh di sebabkan hal-hal aku yang aku lakukan di sekolah.Nama aku popular di kalangan pelajar dan guru-guru di sekolah aku kerana sikap ku yang nakal.

Rrrriiiiingg!! Bunyi loceng waktu rehat telah di bunyikan.Aku pelajar yang pertama yang melarikan diri dari kelas kerana memang setiap waktu aku berkelakuan sebegitu.Keluar sahaja pintu kelas aku terlanggar Sofea."Ehh..Sofea..ermm..saya mintak maaf banyak-banyak.saya tidak sengaja melanggar awak.mintak maaf ye" sambil aku menarik Sofea untuk berdiri kembali."Haaa..tak apa fazli..saya tidak apa-apa..Alhamdulillah awak sudah pandai meminta maaf fazli,agaknya awak sudah berubah kot" perli Sofea kepada aku.Aku hanya menggarukan kepala aku dan tersenyum."Memang hajat saya nak jumpa awak fazli,sudikah awak teman saya makan bersama saya fazli" kata sofea dengan penuh kelembutan."aaarrrr..booo...leeehh" tergagap aku mendengar ajakan Sofea.Tuhan saja yang tahu betapa lemah lembutnya Sofea bercakap dengan aku.Nampaknya Sofea mudah mesra dan lemah lembut jika aku mendengar kata-kata dia.Sampai di kantin aku mula menjamah makanan kerana aku lapar sangat masa itu.Sofea hanya tersenyum melihat gelagat aku."terima kasih ye fazli"."Terima kasih sbb pe Sofea?!"."Sebab fazli telah selamatkan Sofea daripada kejadian yang tidak di ingini".Aku menjawab dengan penuh gaya."Laa..biasa la tu Sofea..memang menjadi tanggungjawab saya bila berhadapan dengan situasi macam tu".Sofea tersenyum manis,cantiknya senyuman Sofea.Tidak pernah aku melihat sebegini ceria.Aku bertanya soalan kepada Sofea kerana aku malu-malu supaya dapat menutup malu aku dengan pujian Sofia."Apa maksud nama SOFEA,nama macam orang putih la?!".

"Ok,dengar nie.Sabda Rasullullah SAW : "di antara kewajipan ayah kepada anaknya ialah mendidiknya baik-baik dan memberikan nama yang baik." Berdasarkam hadis ini jelas lah bahawa kita sebagai umat nabi muhammad harus la memilih nama yang baik kepada anak dan mendidik ajaran Isalam sebaik mungkin.Betul tak?!"
"Betul sangat la tu..nie mesti Sofea sudah cari semua kitab di rumah kan?"
"Hahahaha" berderai ketawanya memecah kuping telingaku."Itu sudah tahap menghina Sofea.Sofea memang tahu la hadis tu kerana ayah kerap bercakap tentang agama".
"Ok Sofea..kalau macam tu kenapa di beri nama Sofea?" aku mencabar Sofea untuk menjawab pertanyaan aku."Nak tahu sebabnya ke? Sebabnya hendak menjadi kekasih yang sempurna untuk Fazli,Fazli nak ke?!".Sofea memang pandai bermain dengan kata-kata sampaikan aku sendiri terjerat di dalam pertanyaan aku sendiri.Memang aku tidak biasa dengan kata-kata seperti itu sebab memang sebelum ni aku tidak penah bercinta."Fazli marah ke apa yang Sofea cakapkan td"."Ehh..tak la Sofea"."Then Fazli setuju la?!"."Hahhh..setuju apa Sofea?!"."Setuju menjadi kekasih Sofea la Fazli!!"sambil dia tersenyum lebar ke arah aku.Aduh hati,kenapa engkau berdegup kencang ni!!.Mungkin Sofea hanya ingin mempermainkan diri aku sebab aku banyak sakitkan hati dia.Ingat aku datang ke sekolah hendak belajar,bukan hendak bercinta fazli!!

!AKAN BERSAMBUNG!



Monday, January 17, 2011

sofea part 2

aku pun lantas memegang tubuh sofea yang longlai.Tubuh Sofea sangat lemah dan tidak bermaya mungkin kerana darah yang banyak memercik ke arah dia.Orang ramai mulai datang dan memberi bantuan kepada kami.Tidak lama kemudian anggota polis datang ke arah kami dan mengambil laporan tentang kejadian tadi.Aku dan rakan ku tampil memberi keterangan kepada pihak polis.Kami semua di bawa ke balai bersama-sama beberapa orang awam yang meyaksikan kejadian itu.Tetapi Sofea dan Ayu terlebih dahulu dibawa ke hospital untuk rawatan lanjut.Keterangan di ambil oleh pihak polis dan menyoal siasat aku dahulu kerana aku yang membawa pisau di tempat kejadian.Pada mulanya aku dipaksa mengaku yang aku bersalah oleh beberapa anggota polis kerana pihak polis mempunyai bukti aku yang memeggang pisau tersebut.Setiap kali aku menceritakan kisah yang benar,aku di tumbuk oleh anggota polis terbabait kerana mereka menggangap aku membuat cerita palsu."Adooi,tolong tuan.Bukan saya yang mengapa-apakan Sofea,Sumpah bukan saya.Tuan boleh tanya kawan-kawan saya" pujuk rayu oleh aku."Hahaha,tak payah nak tipu aku lah budak kecik.Bukti sudah ada yang kamu memeggang pisau itu.Lagi pun mangsa tidak sedarkan diri.Kawan-kawan kamu?! Lagi la tak boleh harap,pasti korang semua telah bersepakat terlebih dahulu!! Aku bukan la bodoh dalam menjalankan tugas!! Macam-macam kes sudah aku selesaikan" teriak anggota polis itu ke telinga aku.Aku hanya mendiamkan diri sambil terdengar anggota polis itu gelak kepada aku.

Aku hanya meminta pertolongan yang maha esa Allah S.W.T supaya memberi perlindungan kepada aku dan tunjukkan kebenaran kepada pihak polis.Akhirnya aku di bawa ke lokap bersama-sama rakan-rakan aku kerana di tuduh mencabul kehormatan seorang gadis dan membawa senjata.Rakan-rakan ku menagis teresak-esak mengenangkan nasib mereka semua.Jauh di sudut hati aku berkata " Ya Allah,berikan la kesedaran kepada Sofea dan Ayu supaya mereka boleh tampil dan memberikan bukti kepada pihak polis" sambil aku menagis-nagis dengan sayu.Setengah jam kemudian seorang anggota polis membuka pagar lokap kami dan menarik aku kerana ada orang hendak berjumpa dengan aku.Aku gembira kerana Ayah dan Ibu aku datang jua untuk berjumpa dan membebaskan aku.DUUUIISSHH!! Aku di tumbuk tepat ke arah muka aku.Aku rebah dan tidak bermaya kerana tumbukan itu terlalu kuat bagi aku.Aku hanya mampu menoleh ke arah orang yang memberi tumbukkan kepada aku sambil menahan kesakitan.Alangkah terkejutnya aku melihat Bapa Sofea yang menumbuk aku."Hoooii budak!! besar sangat ke kau sampaikan anak aku pun kau hendak rogol dan mencederakan?!!! tengking bapa Sofea kepada aku sambil di halang oleh Ibu Sofea.Anggota polis di sekeliling aku hanya tersenyum melihat aku di pukul oleh bapa Sofea.Sekali lagi aku menerima dugaan yang perit."Ya allah,apakah ujian ini engkau berikan kepada aku? Tidak sanggup aku melalui semua ini Ya Allah,ampuni segala dosa-dosa ku Ya Allah".

Aku di heret kembali ke lokap bersama teman ku.Teman-teman aku bertanya siapakah yang berjumpa dengan aku tadi.Aku hanya mendiamkan diri,kerana terlalu sakit hati untuk aku luahkan kepada teman aku.Teman-teman aku bergaduh antara sesama sendiri kerana masing-masing menyalahkan diri masing-masing termasuk aku di persalahkan.Ada antara mereka bertumbukkan antara sendiri kerana tidak tahan kemarahan mereka.Tiba-tiba pintu lokap di hayun dengan besi oleh salah sorang anggota polis terbabit."GGAAANNGG!!" terkejut kami mendengar bunyi tersebut.Keadaan di lokap menjadi tenteram sebentar."Boleh ke kamu semua senyap?! Atau kamu semua hendak aku sumbatkan kasut aku ke dalam mulut kamu semua?!" marah anggota polis itu kepada kami.

Kepala aku semakin kusut dengan keadaan yang menimpa diri aku.Hanya yang bermain dalam akal fikiran aku adalah Sofea!!.Aku berharap dia akan muncul di balai polis dan memberi keterangan kepada pihak polis.Setiap saat aku berada di dalam lokap,aku menitiskan air mata kerana tidak pernah aku lalui semua ini.Aku terbayangkan bagaimana keadaan masa depan aku nanti?!.Keluar dari penjara sebagai sampah masyarakat di sebabkan orang lain.Bermacam-macam yang bermain di dalam fikiran aku.Aku bagaikan hampir hilang akal kerana meracau-racau berseorangan di dalam lokap tersebut.Teman-teman ku semua menggagap aku telah hilang akal fikiran.Mereka semua memeluk erat tubuh aku dan mengatakan,"Sabar fazli!! sabar!! semua ini dugaan!! mengucap dan berdoa kepada Allah".Aku hanya ketawa terbahak-bahak mendengar bisikan sahabat aku itu.Aku bagaikan di rasuk oleh syaitan-syaitan yang berada de sekeliling aku.Bayangan aku hampir kabur,tidak dapat melihat persekitaran dengan jelas dan akhirnya aku rebah di dada teman aku!!.

!AKAN BERSAMBUNG!

Sofea part 1

Awan yang berarak dilangit membawa kelabu mendung semakin jauh.Udara yang segar membuatkan aku berasa tenang ditaman.Biarlah aku tenang dulu menikmati keadaan ini kerana aku tahu keadaan sebegini tidak lama.Sebentar lagi mungkin masalah di fikiran ku akan melanda kembali meyemakkan fikiran aku.

Sudah 3 bulan aku tinggal di sini.Tetapi dalam tempoh tersebut,banyak dugaan yang telah melanda dalam diri aku.Aku sering di pinggirkan oleh rakan sekeliling aku.Mungkin kerana sikap ku yang pendiam dan tidak bergaul mesra dengan rakan-rakan.
"Fazli jom pergi makan,sudah pukul berapa nie,lagi pun nk magrib nie.dala jangan ikutkan sangat perasaan kamu tu" tegur Lee kawan karib aku.Aku hanya berpaling wajah melihat dia sambil tersenyum."Tak pela lee,kau pergi dulu ye,aku akan ikut belakang kau.Lagi pun aku xberapa selera hendak menjamah makanan" sahut aku."Yela Fazli,ikut kau la.Ingat cakap aku,jangan ikutkan perasaan tu k?","yang lepas tu lupakan jela fazli" sambung Lee lagi."Yela lee,aku tahu".Sejak peristiwa itu aku sering termenung dan lemah.Lee seperti berat hendak meninggalkan aku sebab diri aku tidak terurus.Lee yang selalu memberi aku semangat untuk teruskan kehidupan ini.Itu lah kasih sejati antara sahabat terjalin.

---------------------------------------------------------------------------

Aku mengenali Sofea sejak di bangku sekolah lagi.Sejak dari tingkatan 4 lagi aku mengenali dia.Hubungan kami terjalin apabila aku melawan cakap dia,kerana masa itu dia menjadi pengawas sekolah kami.Aku melawan cakap dia kerana aku di tangkap menghisap rokok di dalam tandas.Dia memarahi aku dan ingin membawa aku ke bilik disiplin untuk berjumpa dengan Cikgu Zainal.Aku mengugut dia jikalau dia membuat laporan kepada Cikgu Zainal aku tidak akan teragak-agak untuk memalukan dia di hadapan orang ramai.Sofea tidak menghiraukan ugutan aku dan sikitkan dia tidak gentar dengan ugutan aku kata Sofea.Sofea memang tegas di dalam tugasannya,memang dia telah di didik oleh ayahnya sejak kecil lagi supaya berdisiplin kerana ayahnya seorang askar berpangkat Sarjan.Aku terkedu dengan sikap dia yang tegas dan membuatkan aku terdiam.Dia mengheret aku terus berjumpa dengan Cikgu Zainal tanpa berkata apa-apa.Aku hanya mengikut kehendak dia kerana aku hormat tugasan dia.Sampai saja di pintu bilik Cikgu Zainal aku tertunduk.

Cikgu Zainal : Haaa..kamu lagi fazli,apa lagi kes dia buat nie Sofea?!
Sofea : Fazli menghisap rokok di dalam tandas tadi cikgu.
Cikgu Zainal : La..kamu nie tak serik-serik lagi ke Fazli?! Sudah berapa kali cikgu bagi amaran pada kamu Fazli?! Bila kamu nak insaf la Fazli? Cikgu pun sudah bosan lihat kamu selalu kerap masuk dalam bilik disiplin.
Fazli : Errmmm..entah la cikgu..saya kan jahat..suka buat hal di sekolah..tak pela cikgu..lepas nie saya pindah sekolah lain..xde cikgu dan rakan-rakan lain jemu tengok muka saya da..kan?!
Cikgu Zainal : Fazli2..berubah la kamu..kamu pandai dalam akedemik..tahun depan sudah hendak spm..pmr pn kamu dpt 8A..cuma sikap kamu perlu di ubah..
Fazli : Arrrggghhh..dari dulu benda yang sama je cikgu cakap pada saya..sudah jemu saya dengar!!!
Sofea : "Weiiiihhh!! Kurang ajar punya jantan!!! xtahu hormat orang tua!!! Jaga sikit mulut kamu tu!! " marah Sofea pada aku.
Fazli : "Arggggghhh!! suka hati aku la Sofea!!! xpyh sibuk hal aku!! " Lantas aku meninggalkn bilik disiplin.
Sofea : weiii! kamu nak pergi mana tu ha?!!
Cikgu Zainal : Biarkan la dia pergi Sofea,biarkan..

Aku terus bergegas berlari ke kelas aku dengan perasaan yang membuak2 marah kepada Sofea."Macam la ko yang terbaik sofea,xpe2.Ko tunggu 1 hari nanti k aku akan balas dendam" bisik hati ku.Sampai sahaja di pintu kelas aku,aku menendang pintu kelas aku.Semua pelajar di dalam kelas 4A terkejut mendengar bunyi yang kuat.Semua pelajar memaling memandang wajah aku.Aku menjerit dengan sekuat hati "weiiii! yang korang tengok aku pehal?!! nak mampos ke?!" jeritan aku kepada budak-budak kelas ku.Semua pelajar hanya terdiam dan tunduk tidak cakap sepatah perkataan.

Keesokkan harinya adalah hari sabtu,cuti sekolah dan cuti yang di tunggu-tunggu semua budak-budak sekolah.Pagi itu aku merancang untuk ke Ipoh Perade untuk menonton wayang bersama rakan-rakan aku.Rancangan aku berjaya untuk keluar setelah memujuk rakan-rakan aku menonton wayang.Tengah hari itu aku memulakan langkah ku dengan menaiki motor baru pemberian ayah aku yang telah menghadihkan kepada aku iaitu motor LC.Dalam beberapa minit aku sampai ke rumah rakan-rakan ku yg telah siap sedia menunggu aku."Wei brader..pehal lu lambat" kata Amir."Sorie la..aku bodek duit dengan ayah aku tadi,jangan risau aku support lu orang semua ok?! " sambung aku.Semua rakan ku gembira mendengar offer aku dan semua bergegas menaiki motor masing-masing untuk sampai destinasi kami.Pukul 12.40 tengah hari kami tiba di Ipoh Perade.Kami parking port biasa di belakang banggunan Ipoh Perade.T'tiba aku dan rakan aku terdengar jeritan wanita meminta pertolongan lalu kami bergegas ke arah jeritan itu.Alangkah terkejutnya aku melihat Sofea dan Ayu di kepung oleh 3 orang lelaki yang berbadan sasa.Sofea melihat aku terpaku di hadapan dia.Lantas Sofea menjerit kepada aku "Fazli tolong kami!! diorang nak mencabul kami!! tolong!!"."HAHAHAHAHA,padan muka ko sofea br ko rasa mcmner yea..mana ketegasan ko yg sllu ko banggakn tu?! tunjukkn la!!" bisikan hati aku.Rakan aku bertanya "apa kita nak buat nie fazli?!"."Biarkan dia!!" kata aku.

Tiba-tiba lelaki berbadan sasa tersebut memeluk Sofea dan Ayu.Mereka mengheret Sofea dan Ayu ke parking lama tempat yang sunyi sepi dan menghalang pandangan mata masyarakat.Aku terkejut dengan 3 tindakkan lelaki itu.Lantas aku berlari menuju ke motor aku dan mengambil pisau rainbow di bawah seat motor aku.Aku berlari semula ke tempat kejadian bersama 6 rakan aku.Sampai di situ aku melihat baju sofea telah dikoyakkan.Aku menjerit ke arah 3 lelaki itu,"HOOIII bangsat!! pe menda ko buat tu hah?!".Salah sorang lelaki itu datang ke hadapan dan berkata "Lu orang xpayah la nk jadi hero kat sini,korang tu budak kecik,lu orang boleh blah sblm lu orang MAMPUS!!!".Aku sedikit gentar dengan ugutan lelaki itu tetapi aku beranikan diri menyerang lelaki tersebut bersama rakan-rakan ku.Aku menghayun pisau ke arah tangan pemuda yang memeluk Sofea lalu terkena tangan beliau.Darah yang banyak mula memancut-mancut ke arah tubuh Sofea.Sofea menjerit ketakutan melihat darah-darah tersebut.Lelaki yang berdarah tangan itu menjerit kesakitan.2 orang lagi lelaki itu di belasah oleh teman-teman ku yang lain.Selepas 2 lelaki itu melihat kawan mereka mengalami pendarahan,mereka bergegas melarikan diri dari kami kerana orang ramai telah menyedari pergaduhan ini.

!AKAN BERSAMBUNG!